Selasa, 27 September 2016

Lunch Pizza Hut With My Beloved Doter


Hari Jumaat adalah hari outing dengan si kecik. Port yang menjadi pilihan untuk Jumaat kali ni adalah Pizza Hut. Selepas amik si kecik dari Little Caliph after 1230pm, kami terus ke tempat tujuan. Sambil tu aku berbual-bual dengan si kecik, bertanya soalan standard setiap hari "Kakak buat apa kat school tadi?" pastu mulalah dia cerita panjang berjela-jela. Dari kisah teacher & juga kawan-kawan dia. Aku pula bukannya dengar sangat, sekadar mengiakan saja. Sambil bawak kereta sambil layan budak kecik berceloteh. Tujuan dia hanya untuk mengelakkan si kecik asyik main HP. Kalau dia dah mula bercerita tu memang makan 15 minit jugak nk habis. hihihihi... <3




Kami lepak di Pizza Hut sebelah Metro Kajang je. Dah tanya dia beberapa hari lepas, Nanti nak makan kat mana ? So dia cakap nak makan pizza, sebagai ibu yang perihatin maka aku bawaklah dia lepak dengan syarat. Antara syarat yang aku tetapkan ialah kene baca quran dulu. Kene baca buku yang teacher ajar kat school. Alhamdulillah si kecik telah hafal beberapa surah pendek seperti Al-fatihah, An-nas, Al-falaq, Al-Ikhlas, Al-kafirun dan Al-quraish. Selain tu Nuha juga sudah tahu waktu solat & berapa rakaat bilangan solat. Moga menjadi budak yang beragama & berakhlak mulia yea sayang ibu. Ibu sentiasa sayang kakak.




Makan pisang dulu, pisang tu ibu kasi suh makan kt school pagi tadi, tapi dia tak makan pun. Asyik nak kene paksa makan baru nak makan. Letih kadang-kadang nak layan perangai si kecik yang macam-macam. Sebab itulah kadang-kadang ibu terpaksa bertukar menjadi singa atau serigala buat seketika dengan harapan Nuha Safiya membesar dengan sihat & bijak. 

Tidak mudah untuk mendidik anak. Dulu masa belum ada anak macam-macam planning nak buat camtu camni. Tapi bila dah ada anak, Ya Allah tak mudah nak menjaga  & mencorakkan seorang manusia. Kalau setakat nak kasi makan sampai bulat itu mudah, tapi untuk membentuk akhlak & menjaga adab amatlah memerlukan kesabaran yang tinggi. Dan aku adalah manusia yang sentiasa kurang sabar bila berhadapan dengan sikap anak yang kurang menyenangkan. Tetapi kadang2 aku lupa, dia hanyalah seorang budak kecil yang perlu  dididik dengan sabar & berhemah. Seorang khalifah kecil yang baru hanya beberapa tahun mendiami bumi tuhan. Sebagai seorang manusia yang di pilih untuk menjadi ibu kepada khalifah kecil ini seharusnya aku mengambil amanah & tanggungjawab ini dengan penuh rasa bersyukur. Tidak mudah membina generasi yang hebat dunia & akhirat. Mudah2n aku mampu mendidiknya dengan adanya bimbingan Ilahi.