Ahad, 30 Julai 2017

Orang Baru : Dugaan Trimester Pertama (0-12 Minggu)

Syukur ke hadrat Allah swt atas segala nikmat & kurniaan yang tidak terhingga. Tahun 2017 penuh dengan kejutan. Apepun dugaan & cabaran hidup perlu dilalui dengan tabah & sabar. Hidup dunia adalah medan ujian. Jika ingin berehat tunggulah hingga kaki menjejak ke Syurga. Maka di situlah erti kerehatan yang sebenar. 



(Gambar sekadar hiasan)


Berbalik kepada cerita yang sungguh bermakna yang ingin dikongsi sebagai kenang-kenangan untuk anak2 & juga seluruh keturunan InsyaAllah. Aku mula mendapat tahu berita gembira ini pada akhir minggu ke 2 Ramadhan 1439H. Syukur yang tidak terhingga, kerana kami memang langsung tidak merancang, mungkin sudah fedup untuk planning. So aktiviti berlansung seperti biasa, hanya berharap kepada Allah moga dikurniakan zuriat ke2 suatu masa nanti.

Beberapa minggu sebelum itu aku ada berniat untuk menjaga & membesarkan anak saudara-ku bersama-sama kami. Kita hanya merancang tapi Allah yang menentukan. Aku terpaksa menghantar kembali anak saudara-ku itu pulang ke kampung bersama keluarganya atas sebab2 yang tidak perlu aku ceritakan di sini. 

Walaupun ada sedikit kekecewaan di situ tapi aku lebih bersikap natural. Jauh di dalam hati aku sangat berharap agar dikurniakan anak sebagai teman bermain Nuha Safiya. Sesungguhnya Allah itu Maha Mendengar. Dia maha mengetahui. Tanpa disedari ketika anak suadara-ku masih berada bersama kami, telah dikirimkan sebuah jiwa kedalam rahim-ku. Ya Allah.. Ya Rahman... tidak terkata ucapan syukur kami ketika itu. Ramadhan yang mulia membawa khabar gembira buat kami sekeluarga. 

Hari2 dilalui dengan rasa gembira & penuh syukur. Semua kerja berat aku elakkan. Even hendak shopping ke Pasar pun aku tunggu hubby free or hujung minggu. Aku bimbang sekiranya terjadi sesuatu yang tidak diingini terhadap kandungan-ku yang masih muda. Aku pernah keguguran pada April 2010 ketika itu kandungan-ku mencecah usia 9 minggu. Aku tidak tahu yang aku telah hamil ketika tu, maklumlah 1st time pregnant. Sedar2 bila kaki mula membengkak & aku mengalami sakit kuat dibahagian perut seperti ingin period. Bila aku membuat check up, aku disahkan mengandung. Perasaan gembira hanya seketika kerana pada minggu ke 11 aku terpaksa menjalankan DNC. So kali ni aku lebih berhati-hati. Segalanya dibawah ketentuan DIA. Tetapi sebagai hamba kita juga harus berusaha menjaga diri sendiri. 

Aku mula dilanda Morning sickness seawal minggu ke 5 kehamilan. Emosi mmg tidak menentu, mood happy semua-nya kelaut. Hendak pergi kerja pun malas. Sedang2 elok pulak project sudah nak dapat CCC, aduhaii banyak benda perlu diuruskan & sangat memerlukan tenaga yang cukup untuk aku melakukan semua perkara. Oh tidak... aku rasa nak pengsan setiap kali menjelang waktu tengah hari. Banyak hari juga aku MC & juga amik cuti pada awal kehamilan tu. Sorry Dato' am so sick.

Semua kerja2 memasak diambil alih oleh my hubby. Aku langsung tak boleh hidu bau menumis mahupun menggoreng. Terus menyengat kuat di kepala. Ya Allah memang kuat betul dugaan kehamilan kali ke 3 ni. Dulu masa mengandungkan Nuha aku biasa2 saja. Tapi kali ni memang betul2 terasa kesan kehadiran orang baru. Apa yang mampu hanyalah sabar & terus sabar. Walaupun kadang2 tidak mampu juga aku bersabar. Nuha seringkali mendapat tempias. Budak2, apa yang mereka tahu, bermain, menyanyi, menjerit tanpa ape2 sebab & menyepahkan segala ruang yang ada. Ya Allah itu baru sorang. Tapi bila aku tersedar, aku kembali bawak bertenang & bersabar. 

Nuha juga adalah insan yang paling gembira apabila aku memberitahu dia "Ibu dah ada baby dalam perut ni" setiap hari dia sibuk bertanya bila baby nak keluar. hihihii.. kadang2 dia jugalah yang mengambil air & juga menyapu minyak angin di kepala-ku. SubhanAllah aku kadang terasa sungguh terharu sekali. Kadang2 terasa bersalah juga kerana sering memarahi dia & kurang memahami jiwa kanak2-nya yang masih kecil. Maaf-kan ibu ya kakak. I love u so much.

Ketika memasuki ke minggu ke 6 & ke 7, beberapa kali juga aku dimasukkan ke wad Kecemasan lantaran terlalu mual, muntah & pening berpanjangan. Muntah pun bukan keluar ape. Badan juga penuh dengan angin sekaligus membuatkan keadaan diri aku semakin tidak bermaya. Hubby pula kerap kali amik cuti kerana terpaksa menghantar aku ke hospital mahupun klinik kesihatan. Pengorbanan seorang ibu demi melahirkan seorang hamba Tuhan.

Alhamdulillah Minggu ni adalah minggu terakhir aku berada di Trimester pertama. Minggu depan sudah masuk ke Trimester ke 2. Alhamdulillah, keadaan aku sudah hampir pulih sepenuhnya, hanya kepala saja sedikit pusing & terasa seperti kurang mendapat tidur yang cukup. Selera makan juga bertambah2. Semua seluar kerja-ku sudah mulai sendat & terpaksa membeli pakaian baru yang sesuai dengan keadaan aku. Perut pula sudah mulai naik. Payudara juga membesar bagai juara hihihihi... Bra pun kene beli baru juga. Doa-ku semoga kehamilan ini berjalan dengan baik & aku selamat melahirkan kandungan ke 3 ni dengan sempurna pada Februari 2018 nanti. Semoga anak ibu di sempurna kejadian & diperelokkan akal & akhlak. Jika ada rezeki aku berdoa moga dikurniakan anak lelaki, tapi kehendak Allah itu lebih utama. Kerana dia maha mengetahui mana terbaik untuk hambanya. Bi iznillah :)

Nampaknya segala aktiviti Travelling kami terpaksa dihentikan buat sementara waktu sehingga baby dilahirkan. Lepas bersalin pun bukan boleh terus ye..ye.. ye.. kan ? kene tunggu ibu recover & baby kuat dulu, baru boleh kita fikirkan aktiviti penjelajahan yang seterusnya. Travelling kami akan lebih meriah nampaknya nanti. Tak sabar untuk menunggu kehadiran Orang Baru dalam keluarga kami tahun depan. 

2017 adalah tahun yang penuh makna & Rahmat yang tidak terhitung buat kami sekeluarga. Semoga segala kurniaan Allah ini menjadikan kami semakin dekat kepada DIA yang maha Esa serta diberi kekuatan untuk mendidik setiap insan dibawah jagaan kami supaya menjadi hambaNYA yang beriman & mengenal DIA Allah SWT serta sifat2NYA yang Maha Mulia. Ameen Ya Robbal'alamin.