Ahad, 26 Ogos 2012

Jujur & Ikhlas-kanlah Wahai Hati



Sebulan Ramadhan telah berlalu meninggalkan aku, terasa seperti aku melalui Ramadhan itu hanya seminggu, begitu pantas rasenya Rahmat & Anugerah kemuliaan Ramadhan berlalu meninggalkan aku. Syawal pun telah seminggu berlalu, tiada ape yg perlu diraikan lg, cukupla seminggu syawal utk diraikan, tidak perlulah berlebihan sampai berbulan utk dirayakan mengalahkan sambutan Ramadhan pula.
 
Ramadhan telah membersihkan bumi dr segala najis & dosa dlm diri & hati setiap Muslim. Dtgnya seperti ombak tsunami yg membersihkan segala kotoran di tepian pantai. Maka sepatutnyalah gelombang perubahan kearah kebaikan perlu terus disemarakkan, di hias & di jaga agar terus menerus berkekalan indah & cantiknya peribadi... Tp bagaimana dgn diriku.. terdidikkah aku selepas melalui sebulan tarbiyah Ramadhan..? berapa peratus-kah perubahan kebaikan yg dpt dilakukan..? semakin baik dr hari semalam atau sama shj.. hmm klu jawapan-nya sama shj maka tiadalah rahmat & keberkatan Ramadhan itu terpalit dlm jiwa walau setitik, masih gelapkah hati sehingga tidak mampu memancarkan cahaya keimanan dlm diri..? Subhanallahi wabihamdihi.. astarfirullah-halazim..  
 
Esok aku sudah mula bekerja setelah seminggu bercuti, perubahan pertama yg perlu di lakukan adalah melakukan segala kerja & perkara dgn sebaik mungkin. Bertanggungjawab terhadap tugas dan amanah yg diberikan, sekiranya ada kekurangan maka itu adalah kelemahan diriku sebagai manusia yg sentiasa cuba untuk melakukan tugas sebaik mungkin. Namun begitu kelemahan & ketidak sempurnaan dlm menjalankan tanggungjawab tidak sepatutnya di tunding kepada kelemahan diri sebagai manusia. Sebagai makhluk yg telah diciptakan Allah dgn sebaik-baik kejadian tentulah ia dapat mengatasi apa jua masalah & menjalankan segala urusan, andai ade juga kelemahan maka beristirgfarlah mudah2an di berikan kelapangan fikiran & ketenangan jiwa utk menghadapi setiap perkara dlm hidup. wallahualam...
 

 
Kekadang kite lupe bahawa melaksanakan tugasan kerja harian itu adalah ibadah, menjaga amanah yg diberikan itu ibadah, berjalan untuk ke tempat kerja dgn niat yg baik itu ibadah. Maka patutkah kite mencemari ibadah dgn perkara dosa. Seperti kite sedang melakukan ibadah solat maka patutkah kite mencemari solat itu dgn melakukan perkara di luar rukun solat. Klu begitu jadinya, apekah hukum ibadah solat yg dilakukan... sempurnakah ia atau tercemar solat itu kerana kejahilan manusia itu sendiri. Sesungguhnya dlm semua perkara itu ada rukun-nya yg perlu kite patuhi agar ia sempurna jadinya. 


Berniat baiklah dlm setiap masa. Walau kekadang nafsu sering mendesak, syaitan di sekeliling sering merayu melakukan kejahatan dlm segala bentuk. Samada kejahatan lisan, tindakan mahupun fikiran. maka seboleh2nya hindarilah ape jua bentuk kejahatan & peliharalah hubungan baik sesama manusia.
 
Andai kamu inginkan manusia lain berlaku baik terhadapmu maka perlakukanlah manusia itu seperti mana hak yg sepatutnya kamu lakukan terhadapnya. Andai suatu ketika kamu terasa dirimu tidak diperlakukan seperti mana hak yg sepatutnya maka bersabarlah. Sesungguhnya SABAR itu adalah satu perkataan yg senang diucapkan tp sukar utk di-praktikkan.     
Berbicara tentang Jujur, Ikhlas & Sabar fikiranku teringat kepada kata2 arwah ibu yg aku kasihi, seringkali aku mengadu kepadanya, bile hati terasa sakit & jiwa memberontak dek perlakuan manusia disekeliling. Hanya satu ucapan yg sering diucapkan bile setiap kali aku menelefon-nya "Bersabarlah, Biarlah org buat pada kite, tp kite jgn buat pada org, biar Allah shj yg membalasnya"  katanya lg "Klu kite buat baik pada org, jgn harap org akan balas benda yg sama pada kite, sebab tu org kata buat sesuatu benda tu biar ikhlas, buat kerana Allah.." aku akan menangis sendiri bile teringatkan kata2 umi, setiap kali aku melalui semua perkara sukar dlm hidup hanya kenangan & nasihat yg pernah di sampaikan umi kepadaku dulu menjadi pengubat hati yg sakit :.(  Umi mmg seorang manusia yg tabah, seorang isteri yg penyabar, seorang ibu yg penyayang & seorang manusia yg kuat melalui ape jua dugaan dlm hidup. Anakmu ini cuba utk jadi setabah, sesabar & sekuat dirimu  ibu.. Kini aku hanya mengadu, merayu & merintih hanya kepada-NYA sang pencipta. Menangis dlm doa, moga diberikan kelapangan hati & fikiran kerana Dia-lah Allah sebaik-baik tempat berharap & meminta ape jua perlindungan.

Bile aku duduk sendirian menahan amarah dlm diri, akal-ku akan berbicara dgn hati :-

Akal : Sabarlah wahai hati, bertenanglah..

Hati : Aku telah lama menahan sabar, jiwaku sakit menanggung segala jerih   
         perih diperlakukan manusia sesuka hati mereka...

Akal : Bersabarlah, kerana kesakitan menahan sabar itu hanya seketika tp 
         rahmat & kasih syg Allah itu lebih tinggi nilainya dari secebis kesakitan 
         yg  kau rasekan. Beristirgfarlah wahai hati, Bersabarlah...

Hati : Aku sudah letih-la, aku bosan, kenapa aku shj yg harus bersabar...?
        sudah berapa lama aku bersabar dan bersabar, tp ape yg aku dpt..?
        makin menyakitkn hati diperlakukan mcm ape, perlu ke aku
        terus menerus bersabar & bersabar pada manusia seperti itu ?
        aku pun punye harga diri..

Akal : Bersabarlah, kerana Allah sedang menguji-mu, Dia ingin memberimu
kebaikan dan menganugerahkan-mu syuga yg maha Tinggi, harga Syurga Allah itu besar nilainya, tidak terbanding dengan harta sedunia, Apelah nilai sedikit kesabaranMu jika dibandingkan Nikmat yg bakal dilimpahkan kepada-mu, bersabarlah dgn sedikit dugaan dunia, moga kau termasuk dlm hamba2-NYA yg dikasihi... Ingatlah semua perkara yg berlaku terhadapmu itu dtgnya dr Allah.. maka patutkah utk kamu menimbulkan rase ketidak puasan hatimu & mempertikaikan terhadap perkara yg di takdir-kan oleh sang Pencipta yg Maha Agong utkmu...??? Sedarlah wahai hati... berlapang dada-laa

Hati : Subhanallahi Wabihamdihi, astargfirullah... Ampunkan aku ya Allah :.(



 
Selamat Malam, Assalamua'laikum..