Isnin, 10 September 2012

Siapakah Manusia Celaka !!

Siapakah manusia yg amat di cela ini..? ada beberapa golongan yg dikategorikan sebagai manusia yg celaka. Sabda Rasulullah s.a.w yg bermaksud :-
 
"CELAKA  sungguh org yg mendengar namaku di sebut tetapi tidak berselawat ke atasku, CELAKA sungguh org yg sempat bersama Ramadhan tetapi tidak mendapat keampunan, CELAKA sungguh org yg berkesempatan berbakti kepada kedua org tuanya, tetapi tidak dimasukkan ke syurga" Hadith Riawayat Imam Ahmad
 
 
Perkataan Celaka telah di labelkan untuk beberapa golongan manusia tersebut secara terang sekali. Ini bermakna Rasulullah saw ingin mengingatkan kepada umat manusia bahawa melakukan kebaikan kepada kedua ibu bapa semasa hayat mereka adalah perkara penting yg sepatutnya dilaksanakan oleh seorang manusia yg bernama ANAK.
 
Berselawat ke atas nabi apebila mendengar namanya disebut juga amatlah dituntut. Di sini jelas kepada kita bahawa kepentingan & bertapa besarnya tuntutan melakukan ke-3 tiga perkara tersebut. Kelihatan-nya seperti remeh shj perbuatan itu. Tetapi hanya Allah & Rasul-nya lebih mengetahui.

Dalam hadith yg lain ada disebut, jika engkau berselawat ke atasku sekali, Allah akan berselawat ke atas-mu 10 kali. Maha suci Allah yg Maha Agong lagi Maha Tinggi, Raja seluruh alam. Apekah kite tidak merasakan ape2 dgn peringatan & ganjaran yg amat besar itu hanya dgn melakukan perkara semudah berselawat ke atas Nabi. ?
 
Bagi manusia yg tenang hatinya, bersih jiwanya, sihat akal fikiranya sudah pasti dapat mencongak dgn mudah ganjaran yg akan diperolehi dlm setiap perbuatan memartabatkan agama Allah. Jika berselawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW itu mendapat rahmat yg berlipat ganda di sisi Allah, inikan pula melaksanakan perintah & segala ajaran yg dibawa oleh Nabi Muhammad SAW. Menjunjung & memartabatkan segala ajaran, perbuatan & gaya hidup yg di bawa oleh-NYA. 
 
Pada perkiraan akal yg sihat, berapa besar-kah pula ganjaran yg akan diberikan Allah kepada insan yg dgn setulus hati memperjuangkan agama Allah di-muka bumi. Menyambung wasiat para nabi..??  Tidak perlulah untuk kamu menjadi pakar dlm bidang ilmu matematik untuk membuat hitungan secara kasar. Kamu tidak akan menolak pendapat yg mengatakan menjunjung & menyokong segala usaha yg dibawa bagi memartabatkan Agama Muhammad bin Abdullah ini akan mendapat ganjaran pahala sebesar-besarnya yg tidak tergambar oleh akal & tidak terhitong oleh pasir2 di bumi. 
 
Adakah kamu akan menolak pendapat yg mengatakan menyokong puak yg dengan jelas menolak, meminggirkan & mempersendakan segala perbuatan, ajaran & gaya hidup yg di bawa oleh Nabi Muhammad SAW ini akan mendapat kecelakaan & seburuk-buruk balasan dari Allah SWT ????  Fikir2kan & selamat beramal.
 
Perumpamaan mudah yg ingin aku bawa di sini. Andai kamu mencintai seseorang dengan sepenuh hati kamu, nescaya kamu akan marah andai ade manusia yg melukakan hati kekasihmu. Apetah lagi andai manusia lain mengeji, mempersendakan & meminggirkan kekasihmu itu. Apekah kamu hanya akan berdiam diri & membiarkan sahaja perkara itu berlaku. Sudah sekali-kali tidak. Melainkan tiada rasa cinta di hati kamu kerana itu tiada apa2 tindakan & perasaan yg timbul di hati kamu apabila insan lain melukanya. itu adalah fitrah alam. Sifat yg Allah SWT ciptaan pada setiap manusia. Maka apekah kamu fikir Allah SWT akan memuliakan kamu, menempatkan kamu di syurga-NYA & menikmati segala nikmatnya setelah kamu dgn senang hati menyokong puak2 yg menghina, meminggirkan & mempersendakan Kekasihnya itu. Iaitu Muhammad bin Abdullah...!!!  
 
Ingatkah kamu akan peristiwa di mana Rasullullah SAW di hina & di cerca semasa baginda menjalankan dakwahnya Di Taif ? Malaikat Jibril turun memberi salam & menyampaikan wahyu kepada baginda ketika di Qarn al-manazil Katanya :-


"Sesungguhnya Allah telahpun mendengar kata-kata kaum itu dan segala jawapan dan penolakan mereka terhadapmu, justeru itu Allah telahpun mengutuskan malaikat penguasa gunung-ganang untuk kau perintahkan kepada-nya bertindak terhadap kaum itu."

Kemudian datang malaikat penjaga gunung memberi salam lalu berkata :-

"Wahai Muhammad, itu dia bukit-bukit, apa yang engkau mahu, sekiranya engkau mahu aku tangkupkan mereka dengan bukit Al-Akhsyabain itu, nescaya aku lakukan."


Al-Akhsyabain itu dua buah bukit, bukit Abu Qubais dan bukit Qaiqa'an, letaknya di Mekkah. Namun Muhammad bin Abdullah ini adalah manusia yg tinggi akhlaknya, baik budi bahasanya & terlindung baginda daripada sifat2 yg keji. Baginda menolak dengan berkata :-


"Aku berharapkan agar Allah mengeluarkan zuriat dari keturunan mereka itu benih-benih yang akan menyembah Allah yang Maha Esa tanpa mempersekutukan Allah sesuatu apa pun."
 
 

Wallahu'alam